Sejarah dan Evolusi Sistem ERP

Enterprise Resource Planning telah berkembang dari Manufacturing Requirement Planning yang digunakan untuk membantu proses manufaktur. Perencanaan Kebutuhan Manufaktur atau MRP ditingkatkan ke MRP II dan kemudian datang ERP. ERP menawarkan lebih banyak manfaat daripada MRP dan MRP II. Sejarah dan evolusi ERP berasal dari fakta bahwa perangkat lunak MRP tidak dapat diperluas ke sektor lain. ERP dikembangkan untuk mencakup bidang-bidang seperti Pemasaran, Keuangan, Sumber Daya Manusia, dll. Perangkat lunak MRP memiliki biaya yang sangat tinggi dan membutuhkan banyak keahlian teknis. Jadi ERP mulai dipraktikkan dan dapat berkoordinasi antara berbagai departemen organisasi selain hanya pemasaran. Banyak perusahaan memulai hubungan mereka dengan ERP seperti SAP, Oracle dan Baan Corporation, untuk informasi sejarah lebih lengkapnya di sejarahpedia.

Sejarah dan evolusi ERP telah meningkatkan efisiensinya dengan teknologi terbaru. Ini telah berkembang dari koordinasi proses manufaktur ke integrasi proses back end perusahaan yang luas. Ini telah berevolusi dari implementasi lama ke arsitektur server klien berjenjang yang lebih fleksibel. Selama tahun 1960-an, Sistem Manajemen dan Kontrol Inventaris digunakan untuk mempertahankan tingkat stok di gudang dengan mengidentifikasi persyaratan inventaris, menyediakan opsi pengisian ulang, dan memantau penggunaan.

Selama tahun 1970-an, Perencanaan Kebutuhan Bahan digunakan untuk menghasilkan jadwal operasi, penataan sistem produksi dan pembelian bahan baku. Kemudian muncul Manufacturing Requirement Planning II pada tahun 1980-an yang digunakan untuk mengkoordinasikan proses manufaktur. Enterprise Resource Planning atau ERP mulai digunakan pada 1990-an yang menggunakan aplikasi multi modul untuk meningkatkan kinerja bisnis. Ini mengintegrasikan departemen fungsional yang berbeda seperti distribusi produk, perencanaan produk, pengendalian persediaan, dll dalam suatu organisasi.

Sistem ERP sekarang menyediakan layanan yang disesuaikan dengan kebutuhan pelanggan. Ini telah melalui banyak evolusi selama bertahun-tahun dan telah dimodifikasi agar sesuai dengan tren pasar saat ini. Popularitas sistem ERP tumbuh ketika perusahaan besar menerapkan sistem dan menyadari manfaat. Dengan perangkat lunak berbasis web yang sekarang ada di pasaran, usaha kecil dan menengah juga dapat memperoleh manfaat dari sistem ERP. Sekarang lebih murah dan lebih fleksibel daripada sebelumnya memungkinkan banyak perusahaan kecil untuk mendekati sistem ERP. Juga waktu yang dibutuhkan untuk mengimplementasikan ERP telah berkurang dan proses implementasi menjadi lebih mudah dari sebelumnya, untuk informasi sejarah selengkapnya di sejarah sebagai ilmu.

Organisasi mencari aplikasi berbasis kebutuhan dan tren terbaru ERP adalah menjadi lebih fleksibel. Evolusi ERP dapat dilihat dari fakta bahwa ia menggunakan teknologi terbaru di pasar. Teknologi yang diaktifkan web membantu operasi online untuk mengakses dari mana saja di dunia. Wireless ERP telah memungkinkan untuk berbagi data melalui internet. ERP open source sangat mengurangi biaya biaya lisensi awal yang berat dan biaya pengobatan. Evolusi ERP telah meningkatkan cakupannya dari hanya perusahaan berukuran besar menjadi perusahaan kecil dan menengah juga. Ini lebih ramah pengguna sekarang dan mencari untuk memberikan solusi lengkap kepada perusahaan untuk mencapai tujuan mereka.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.