Perdagangan dan Geografi dalam Penyebaran Agama Islam

Penyebaran Agama Islam secara signifikan berkorelasi dengan berbagai hasil ekonomi dan politik baik di dalam maupun di seluruh negara. Hal ini mungkin dapat dikaitkan dengan fakta bahwa orang-orang beragama cenderung lebih percaya secara umum ( Guiso, Sapienza, dan Zingales, 2003 ). Mengingat pentingnya agama Islam dalam masyarakat, pertanyaan yang wajar untuk ditanyakan adalah faktor-faktor apa yang berkontribusi pada penyebaran agama Islam di seluruh dunia yang kita lihat sekarang ini.

Penyebaran agama Islam

Ada minat yang tumbuh dalam masyarakat Muslim dalam beberapa tahun terakhir di antara para ekonom dan ilmuwan politik, lihat misalnya, Blydes (2014) , Campante dan Yanagizawa-Drott (2015) , Clingingsmith, Khwaja, dan Kremer (2009) , Jha (2013) , dan Kuran (2004). Analisis kami menyelidiki peran yang dimainkan rute perdagangan kuno dalam memfasilitasi penyebaran Agama Islam. Termotivasi oleh banyak studi kasus tentang hubungan historis antara perdagangan dan Islam, kami membangun data rinci tentang rute perdagangan, pelabuhan, dan pelabuhan pra-Islam. Kedekatan dengan jaringan perdagangan pra-600 CE adalah prediktor kuat kepatuhan Muslim saat ini di Dunia Lama. Islam berhasil menyebar di wilayah yang secara ekologis mirip dengan tempat kelahiran agama, Jazirah Arab.

Analisis empiris menetapkan bahwa negara-negara yang terletak lebih dekat dengan rute perdagangan historis lebih cenderung beragama Islam. Kami kemudian menyelidiki apakah keteraturan empiris ini berlaku pada tingkat yang lebih terpilah dari tanah air etnis di dalam negara. Memanfaatkan variasi dalam negeri memiliki keuntungan langsung. Pertama, ini memungkinkan kita untuk menguji secara lebih tajam apakah perbedaan kedekatan dengan rute perdagangan pra-Islam merupakan prediktor yang berarti dari kepatuhan lokal terhadap Islam. Kedua, memanfaatkan variasi negara kontemporer dalam representasi Muslim mengurangi kekhawatiran terkait dengan endogenitas batas-batas politik saat ini. Negara-negara modern, bisa dibilang, telah mempengaruhi afiliasi keagamaan dalam banyak cara termasuk agama yang disponsori negara. Karena itu, sangat penting untuk memperhitungkan sejarah nasional ini.

Temuan ini sejalan dengan banyak karya sebelumnya oleh Islamis terkemuka termasuk Lapidus (2002) , Berkey (2003) , dan Lewis (1993) , yang telah secara ekstensif membahas peran perdagangan jarak jauh, mencatat baik difusi Muslim sepanjang rute perdagangan ( Geertz, 1968 ; Lewis, 1980 ; Trimingham, 1962 ) dan pentingnya kitab suci Islam tentang hal-hal yang berhubungan dengan perdagangan ( Cohen, 1971 ; Hiskett, 1984 ; Last, 1979 )). Sebuah inovasi Islam adalah praktik perdagangan langsung, di mana pedagang Muslim secara pribadi membawa barang jarak jauh di sepanjang rute perdagangan daripada mengandalkan perantara. Misalnya, penerimaan Islam di sebagian besar Asia Dalam, Asia Tenggara, dan Afrika Sub-Sahara diketahui terjadi terutama melalui kontak dengan pedagang Muslim ( Insoll, 2003 ; Lapidus, 2002 ; Levtzion, 1979 ). Selain itu, praktik pertukaran yang sangat pribadi menciptakan preferensi bagi umat Islam untuk melakukan perdagangan dengan rekan seagama (Chaudhuri, 1995; Kuran dan Lustig, 2012 ).). Oleh karena itu, pedagang yang masuk Islam menikmati eksternalitas substansial seperti akses ke jaringan perdagangan Muslim, arus perdagangan yang stabil, dan pengurangan biaya transaksi.

Peran perdagangan dalam proses Islamisasi di berbagai belahan Dunia Lama.

Bagaimana kedekatan dengan rute perdagangan pra-Islam telah mempengaruhi distribusi komunitas Muslim di Dunia Lama, kami juga mengeksplorasi apakah kesamaan ekologis dengan semenanjung Arab di wilayah tertentu memprediksi kehadiran Muslim komunitas. Namun, manakah fitur geografis yang menonjol dari tempat lahir Islam? Semenanjung Arab memiliki geografi yang berbeda, terutama terdiri dari gurun dan lanskap semi-kering dengan beberapa wilayah dengan kesuburan sedang seperti Yaman saat ini dan oasis lain yang tersebar di pedalaman. Menjelang Islam, kemenyan, mur, anggur, pewarna, dan kurma diproduksi di kantong-kantong subur ini ( Ibrahim, 1990). Untuk menangkap lanskap yang berbeda ini, kami membangun untuk setiap negara/etnis tanah air koefisien Gini kesesuaian lahan untuk pertanian dan menunjukkan bahwa kesamaan ekologis dengan Jazirah Arab (tercermin dalam tingkat ketidaksetaraan dalam potensi pertanian lintas wilayah) meningkatkan representasi Muslim.

Hal yang merupakan penjelasan yang konsisten dengan fakta yang kurang terkenal ini dan menunjukkan bahwa kelompok-kelompok yang tinggal di sepanjang wilayah yang secara geografis tidak setara memiliki struktur produksi tertentu (baik secara historis maupun saat ini) dengan padang rumput yang mendominasi lanskap semi-kering dan pertanian yang berlangsung di beberapa tempat yang relatif subur. daerah. Perbedaan dalam anugerah produktif yang mendasari ini dapat menghasilkan keuntungan dari spesialisasi dan memberikan dasar untuk perdagangan sebagai alat penghidupan. Ini memang kasus untuk lintas-bagian masyarakat etnografi yang kami periksa. Jadi, sejauh perdagangan kemungkinan akan berkembang ketika pihak-pihak yang terlibat mematuhi kode pertukaran yang sama, kerangka kelembagaan Islam yang mempromosikan perdagangan akan menemukan kemungkinan mualaf di seluruh wilayah tersebut.

Sebuah interpretasi pelengkap menghubungkan ketidaksetaraan geografis dengan ketidaksetaraan sosial dan pemangsaan dan menggemakan Ibn Khaldun (1377) , salah satu filsuf terbesar dunia Muslim, yang mengamati bahwa faktor penting untuk memahami sejarah Muslim adalah konflik sosial sentral antara Badui primitif dan masyarakat perkotaan (“kota” versus “gurun”). Argumennya adalah bahwa peluang perdagangan jarak jauh memberikan keuntungan yang berbeda untuk populasi yang tinggal di daerah yang relatif lebih subur, mendorong perilaku predator dari yang kurang beruntung. Sejalan dengan itu, para sarjana kontemporer telah mencatat bahwa ketika petani dan penggembala hidup berdampingan tanpa adanya kerangka kelembagaan yang mengoordinasikan kegiatan mereka, interaksi mereka sering kali bersifat konfliktual, mengganggu arus perdagangan di seluruh wilayah ini (Richerson, 1996 ). Kami menduga bahwa Islam dengan prinsip ekonomi redistributifnya adalah kekuatan pemersatu yang bertujuan untuk mengekang ketidaksetaraan yang mendasarinya dengan imbalan keamanan bagi karavan perdagangan ( Michalopoulos, Naghavi, dan Prarolo, 2016 ). Premis bahwa ketidaksetaraan geografi menjadi lebih menonjol ketika peluang perdagangan jarak jauh muncul menghasilkan prediksi tambahan. Yakni, intensitas adopsi Islam di daerah-daerah yang tidak diberkahi harus meningkat dengan kedekatan dengan jalur perdagangan. Prediksi ini dibuktikan dalam data.

Interaksi antara lingkungan ekonomi dan politik dan keyakinan dan aturan (agama). Kontribusi termasuk karya Greif (1994) , Benabou dan Tirole (2001) , Botticini dan Eckstein (2005 , 2007 ), Cervellati dan Sunde (2017) , Guiso, Sapienza, dan Zingales (2016) , Platteau (2008 , 2011 ), Rubin (2009) , Becker dan Woessmann (2009) , dan Greif dan Tabellini (2010) . Selain itu, dengan fokus pada penyebaran agama tertentu, pekerjaan kami terkait erat denganCantoni (2012) yang mengeksplorasi bagaimana kedekatan dengan Wittemberg, tempat kelahiran Martin Luther, mempengaruhi difusi Protestantisme. Bukti yang diberikan pada pola geografis yang konsisten yang diikuti oleh dunia Muslim juga berhubungan dengan studi oleh Engerman dan Sokoloff (1997 , 2002 ) dan Acemoglu, Johnson, dan Robinson (2001 , 2002 ), antara lain, yang menekankan peran geografi. dalam membentuk hasil kelembagaan.

2. Penyebaran Islam di Sepanjang Rute Perdagangan Bersejarah

Islam telah menyebar dengan sangat cepat sejak zaman Muhammad. Namun demikian, cara pemekaran telah berbeda lintas ruang dan waktu mulai dari penaklukan, perdagangan, hingga dakwah dan migrasi. Selama fase awal, Islam berkembang terutama melalui penaklukan dalam radius tertentu di sekitar Mekah. Penaklukan militer awal, bahkan jika mereka tidak memerlukan konversi paksa, akhirnya mengakibatkan populasi mayoritas Muslim menempati petak besar tanah. Daerah-daerah ini tumpang tindih dengan negara-negara kontemporer yang dekat dengan Mekah termasuk seluruh Dunia Arab di Timur Tengah dan Afrika Utara, Iran, Afghanistan, dan Pakistan, dan sedikit lebih jauh di Uzbekistan dan Turkmenistan. Wilayah tersebut menampilkan pusat perdagangan penting selama era pra-Islam, khususnya di sepanjang Jalur Sutra di Asia dan Laut Merah di Afrika Utara. Sebagian besar tanah ini adalah bagian dari Kekaisaran Persia, yang merupakan kerajaan terbesar dan terpenting saat itu untuk ditaklukkan dan masuk Islam. Pusat perdagangan terkenal di sepanjang rute Kekaisaran Persia adalah Rey (di Iran), Samarkand dan Bukhara (di Uzbekistan), dan Merv (di Turkmenistan).

Proses Islamisasi yang semakin jauh dari tempat kelahiran Islam erat kaitannya dengan perdagangan. Dunia Islam mendominasi jaringan rute perdagangan internasional paling menguntungkan yang menghubungkan Asia ke Eropa (dan melalui laut ke Afrika Utara). Dengan kontrol penuh Muslim di bagian barat Jalur Sutra pada pertengahan abad ke-8, setiap pertukaran jarak jauh harus melintasi tanah Muslim, memberikan perdagangan peran sentral dalam penyebaran agama lebih lanjut. Pedagang Muslim membawa pesan Islam ke mana pun mereka bepergian. Ini dimungkinkan karena praktik perdagangan “langsung” Muslim, salah satu inovasi Islam yang paling luar biasa. Sebelum penaklukan Muslim, perdagangan dilakukan oleh jaringan pedagang lokal yang berdagang secara eksklusif di tanah air mereka. Dengan kata lain, mereka memainkan peran sebagai agen perantara dengan barang (seringkali rempah-rempah) diangkut dari satu pengangkut ke pengangkut lain dengan perjalanan singkat, menciptakan rele perdagangan. Sebaliknya, umat Islam tidak bergantung pada perantara dan secara pribadi melakukan perjalanan sepanjang perjalanan, penting untuk penyebaran agama di sepanjang rute perdagangan dan di tempat tujuan. Penyebaran Islam karenanya sangat ditingkatkan oleh kontak sosial sebagai konsekuensi dari perdagangan (Miller, 1969 ; Kayu, 2003 ).

Di pihak penerima, agama baru itu menarik bagi para pedagang lokal karena itu melegitimasi basis ekonomi mereka lebih dari kebanyakan sistem kepercayaan yang ada saat itu. Pedagang yang masuk Islam memiliki keuntungan yang jelas termasuk (i) kerjasama dalam jaringan perdagangan Muslim, (ii) kontak yang berharga untuk memperluas perdagangan mereka, dan (iii) aturan yang mengatur kegiatan komersial yang secara alami menguntungkan Muslim daripada non-Muslim ( Sinor, 1990 ; Foltz, 1999 ).

Dakwah adalah faktor ketiga yang mempengaruhi penyebaran Islam di lokasi-lokasi yang paling jauh dari Mekah. Rute perdagangan juga penting dalam proses ini karena para pengkhotbah sufi karismatik melakukan perjalanan di sepanjang rute ini untuk melakukan kegiatan misionaris. Terakhir, migrasi umat Islam (lagi-lagi melalui jalur perdagangan) dan perkawinan antar mereka di tempat tujuan juga berkontribusi terhadap penyebaran Islam di sepanjang jalur perdagangan yang jauh dari Mekah.

2.1. Adopsi Islam oleh Kelompok Etnis di Sekitar Jalur Perdagangan

Catatan sejarah yang menghubungkan rute perdagangan dan kepatuhan Muslim di seluruh negara menunjukkan pentingnya mereka untuk penyebaran Islam. Namun demikian, mengingat kekuatan negara untuk memengaruhi komposisi agamanya, orang mungkin bertanya-tanya apakah hubungan serupa antara kedekatan dengan pusat perdagangan dan perwakilan Muslim ada di negara-negara yang tidak homogen secara agama. Berikut ini, kami meninjau catatan sejarah tentang munculnya Islam untuk negara-negara tertentu dengan keragaman agama yang berbeda termasuk Cina, Tanzania, Mali (lokasi bekas Kekaisaran Ghana), Indonesia, dan India.

Kepatuhan Muslim dan Rute Dagang Kuno – Negara Terpilih

Ketaatan Muslim diwakili dalam kuintil di tingkat kelompok etnis, di mana tanah air sebenarnya berasal dari Ethnologue versi 15 dan data afiliasi keagamaan dari World Religion Database. Nuansa yang lebih gelap mewakili bagian Muslim yang lebih tinggi dalam populasi. Rute-rute ini didigitalkan dari Brice dan Kennedy (2001) . Pelabuhan dan pelabuhan kuno, berasal dari Arthur de Graauw (2014). PRute perdagangan relatif terhadap 900 M,  pelabuhan pada tahun 600 M (1800 M).

2.2. Inner Asia

Pada abad ke-8, Islam tidak lagi hanya menjadi agama dunia Arab dan telah memperluas perbatasan geografis di sepanjang Jalur Sutra. Pertobatan sering kali merupakan hasil dari pertimbangan ekonomi dan keuntungan finansial yang diberikan kepada mereka yang bergabung dengan Umat. Bahkan di antara orang-orang yang ditaklukkan di Asia Tengah, Islam terus didengar tanpa paksaan karena para pedagang menyebarkan agama. Pedagang Muslim melakukan perjalanan sejauh ibukota dinasti Tang, Chang’an, di Kekaisaran Cina. Abad ke-9 menyaksikan kebangkitan kerajaan-kerajaan Islam di Asia Tengah, terutama Kekaisaran Samanid, dinasti Persia pertama setelah penaklukan Arab. Islamisasi orang-orang Turki nomaden di Asia Tengah dan Dalam terjadi selama abad ke-10 di sepanjang jalur perdagangan.Meri dan Bacharach, 2006 ).

Kelompok etnis utama yang dekat dengan jalur perdagangan dengan perwakilan Muslim yang substansial di wilayah ini adalah Uyghur, Hui, Kazakh, Kirgistan, dan Tajik. Kelompok etnis ini juga ada di China saat ini dan terdiri dari minoritas Muslim di negara itu. Mereka semua terletak di sekitar Xianjiang, wilayah gurun dan pegunungan yang luas di sepanjang Jalur Sutra di Cina Barat Laut.

Uyghur adalah salah satu kelompok etnis terbesar di Asia Dalam, dan Islamisasi mereka berasal dari Karakhaniyah pada awal abad ke-10, dinasti Turki pertama yang masuk agama baru. Inti dari tanah air Uyghur adalah Kashgar, sebuah kota oasis yang terletak di Barat Cina dekat perbatasan Tajikistan dan Kirgistan saat ini, yang secara historis berfungsi sebagai pusat perdagangan strategis antara Cina, Timur Tengah, dan Eropa ( Roemer, 2000 ). Orang-orang Hui adalah minoritas Muslim Cina lainnya yang secara historis terhubung dengan pedagang Muslim yang bepergian di sepanjang Jalur Sutra. Selain Xianjiang, mereka juga tinggal lebih jauh ke timur di Cina Tengah. Sekelompok kelompok ini dapat ditemukan hari ini di Xi’an, di mana mereka membentuk mayoritas komunitas Muslim yang besar (titik gelap di pusat Cina diGambar 1a). Xi’an adalah kota pertama di Cina di mana Islam diperkenalkan. ( Soucek, 2000 ). Segmen terpanjang Jalur Sutra melintasi Asia Tengah dan Kazakhstan. Agama yang dipraktikkan oleh mayoritas orang Kazakh adalah Islam sejak diperkenalkan di wilayah tersebut oleh orang-orang Arab pada abad ke-9. Suku Kirgistan juga mengadopsi Islam sebagai pedagang Muslim dan kemudian misionaris Sufi mulai pindah dari kota-kota yang tersebar ke stepa nomaden, menyebarkan Islam di antara kelompok suku. Mereka diketahui telah memeluk Islam antara abad ke-8 dan ke-12. Orang Tajik di sisi lain, mulai masuk Islam pada akhir abad ke-11 ( Minahan, 2014 ).

2.3. Afrika Timur dan Barat

Islam menyebar melalui jalur perdagangan yang mapan di pantai timur Afrika melalui para pedagang. Catatan paling awal untuk perdagangan di Afrika Timur menunjukkan perdagangan Yunani-Romawi menyusuri Laut Merah dan di sepanjang pantai Somalia hingga pantai Tanzania. Ini diikuti oleh perdagangan kemenyan, mur, dan rempah-rempah dengan Teluk Persia dari abad ke-2 hingga ke-5 M. Segera Pulau Zanzibar juga menjadi pusat perdagangan dan tetap demikian sampai abad ke-9 M, ketika para pedagang Bantu menetap di pantai Kenya-Tanzanian dan bergabung dengan jaringan perdagangan Samudra Hindia yang berinteraksi dengan para pendakwah Somalia dan Arab. Shanga, sebuah kota Swahili awal di Pulau Pate di Kepulauan Lamu, adalah contoh yang baik dari pengaruh awal melalui pedagang Muslim saat mereka membangun masjid kayu kecil pertama di wilayah tersebut sekitar tahun 850 M ( Shillington, 2005). Islam didirikan di pantai Tenggara segera setelah itu, dan akhirnya sebuah dinasti Muslim makmur skala penuh yang dikenal untuk perdagangan emas dan budak didirikan di Kilwa di pantai Tanzania modern. Pada abad ke-11 M, beberapa pemukiman di pesisir timur dilengkapi dengan masjid, dan Islam muncul sebagai kekuatan pemersatu di pesisir untuk membentuk identitas Swahili yang berbeda ( Trimingham, 1964 ).

Catatan sejarah menunjukkan bahwa penetrasi awal Islam bahkan lebih efektif di sepanjang rute kafilah Afrika Barat. Perdagangan trans-Sahara dimulai secara teratur selama abad ke-4 dan menyajikan contoh yang jelas dari perdagangan antara orang-orang Sahara, hutan, Sahel, dan sabana ( Boahen, Ajayi, dan Tidy, 1966 ). Saat hadir sejak 500 M, pentingnya jalur perdagangan trans-Sahara naik dan turun dari waktu ke waktu tergantung pada kekaisaran yang berkuasa dan keamanan yang dapat dipertahankan di sepanjang rute tersebut ( Devisse, 1988).). Islam diperkenalkan melalui pedagang Muslim di sepanjang beberapa jalur perdagangan utama yang menghubungkan Afrika di bawah Sahara dengan Mediterania Timur Tengah, seperti Sijilmasa ke Awdaghust dan Ghadames ke Gao. Muslim menyeberangi Sahara ke Afrika Barat perdagangan garam, kuda, kurma, dan unta untuk emas, kayu, dan bahan makanan dari kerajaan Ghana kuno. Unsur-unsur Islam yang ramah perdagangan, seperti hukum kredit atau kontrak, bersama dengan jaringan informasi yang diciptakannya, memfasilitasi perdagangan jarak jauh. Pada abad ke-10, para pedagang di selatan jalur perdagangan telah masuk Islam. Pada abad ke-11 M para penguasa mulai berpindah agama. Penguasa Muslim pertama di wilayah itu adalah raja Gao, sekitar tahun 1000 M. Kerajaan Kanem (orang Kanuri),Trimingham, 1962 ; Levtzion dan Pouwels, 2000 ; Robinson, 2004 ).

2.4. Asia Selatan dan Tenggara

Ada banyak bukti sejarah yang menunjukkan bahwa orang Arab dan Muslim berinteraksi dengan India sejak awal Islam, meskipun hubungan perdagangan telah ada sejak zaman kuno. Malabar dan Kochi adalah dua negara pangeran penting di pantai barat India di mana orang Arab dan Persia menemukan lahan subur untuk kegiatan perdagangan mereka. Perdagangan di pantai Malabar berkembang pesat karena produksi lokal lada dan rempah-rempah lainnya. Islam pertama kali diperkenalkan ke India oleh para pedagang Arab yang baru masuk Islam yang mencapai pantai barat India (Malabar dan wilayah Konkan-Gujarat) selama abad ke-7 M ( Elliot dan Dowson, 1867 ; Makhdum, 2006 ; Rawlinson, 2003 ).

Masjid Cheraman Juma di Kerala dianggap sebagai masjid pertama di India. Itu dibangun menjelang akhir masa hidup Muhammad pada masa pemerintahan penguasa terakhir dinasti Chera, yang masuk Islam dan memfasilitasi proliferasi Islam di Malabar. Abad ke-8 M menandai dimulainya periode ekspansi perdagangan Muslim di sepanjang semua rute utama di Samudra Hindia, menunjukkan bahwa pengaruh Islam selama periode ini pada dasarnya bersifat komersial. Awalnya menetap di Konkan dan Gujarat, Persia dan Arab memperluas basis perdagangan dan pemukiman mereka ke India selatan dan Sri Lanka pada abad ke-8 M, dan ke pantai Coromandel pada abad ke-9 M. Pelabuhan-pelabuhan ini membantu mengembangkan hubungan perdagangan maritim antara Timur Tengah dan Asia Tenggara selama abad ke-10 M ( Wink, 1990).

Orang-orang di dunia Melayu telah menjadi peserta aktif dalam kegiatan perdagangan dan maritim selama lebih dari seribu tahun. Pemukiman mereka di sepanjang sungai besar dan daerah pesisir merupakan sarana penting untuk berhubungan dengan para pedagang dari seluruh dunia. Letak Kepulauan Melayu yang strategis di persimpangan antara Samudra Hindia dan Asia Timur, serta di tengah jalur perdagangan China-India, turut membantu pesatnya perkembangan perdagangan di kawasan ini ( Wade, 2009 ). Secara khusus, kerajaan Sriwijaya (abad ke-7 13 M) di selat Malaka menarik kapal-kapal dari Cina, India, dan Arab yang melintasi jalur perdagangan Cina-India dengan memastikan perjalanan yang aman melalui Selat Malaka ( Andaya dan Andaya, 1982 ) .

Seperti halnya di Afrika, para penguasa di Asia Tenggara seringkali masuk Islam melalui pengaruh para saudagar Muslim yang mendirikan atau menjalankan bisnis di sana. Sementara para pemeluk Hindu-Budha yang bertanah puas dengan membiarkan perdagangan datang kepada mereka, para saudagar Muslim, yang tidak memiliki basis tanah tetap, memperoleh keuntungan dari perdagangan di lokasi pertukaran. Akibatnya, orang-orang Asia Tenggara mulai menerima Islam dan mendirikan kota-kota dan kerajaan-kerajaan Muslim. Pada akhir abad ke-13 M, kerajaan Pasai di Sumatera bagian utara telah masuk Islam. Pada saat yang sama, runtuhnya kekuasaan Sriwijaya pada akhir abad ke-13 M menarik pedagang asing ke pelabuhan di pantai utara Sumatera Teluk Benggala, aman dari sarang bajak laut di ujung selatan Selat Malaka ( Houben, 2003 ;Ricklefs, 1991 ). Sekitar tahun 1400 M, sebuah kerajaan baru didirikan di Malaka (di pantai utara Selat Malaka). Para penguasa Malaka segera menerima Islam untuk menarik pedagang Muslim dan Jawa ke pelabuhan mereka dengan menyediakan budaya bersama dan menawarkan keamanan hukum di bawah hukum Islam ( Holt, Lambton, dan Lewis, 1970 ; Esposito, 1999 ). Akhirnya, orang Bugis, sebuah kelompok etnis di sepanjang pantai utara Jawa kemudian memeluk Islam pada abad ke-16 M ketika para da’i Islam dari Sumatera Barat melakukan kontak dengan orang-orang di wilayah ini yang melakukan perdagangan ( Mattulada, 1983 ).

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.