Meninggalkan pekerjaan tetap untuk lepas atau memulai bisnis Anda sendiri membutuhkan perencanaan yang tepat

Jutaan orang Amerika mengambil langkah mundur dan memikirkan kembali kehidupan kerja mereka di tengah “Pengunduran Diri Hebat” dan pandemi virus corona yang sedang berlangsung.

Sebuah rekor 4,5 juta orang berhenti dari pekerjaan mereka Pada bulan November, menurut data dari Departemen Tenaga Kerja AS, melanjutkan tren pekerja meninggalkan majikan berbondong-bondong.

Beberapa dari pekerja tersebut memutuskan untuk keluar sendiri dan menjadi pekerja lepas atau memulai bisnis mereka sendiri. Pada bulan Desember, ada sekitar 9,2 juta wiraswasta yang tidak berhubungan di negara itu, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja AS.

Tahun ini hingga Desember, orang Amerika telah mengajukan lebih dari 5 juta Nomor Identifikasi Pajak federal yang diperlukan untuk mendaftarkan bisnis baru, menurut data dari Biro Sensus AS. Itu sudah melampaui sekitar 4,3 juta aplikasi untuk bisnis baru untuk semua tahun 2020, serta 3,5 juta yang diajukan pada tahun 2019.

Memutuskan untuk meninggalkan pekerjaan tetap untuk lepas atau memulai bisnis Anda sendiri umumnya bukanlah sesuatu yang harus Anda lakukan tanpa perencanaan yang tepat. Inilah yang direkomendasikan para ahli sebelum, selama dan setelah transisi dari pekerjaan 9-ke-5.

“Jika Anda berpikir untuk membuat langkah, saya selalu mendorong orang untuk melakukannya dengan cara yang benar,” kata Sheneya Wilson, CPA dan pendiri Fola Financial di New York.

Sebelum Anda mengambil lompatan

Sebelum memulai sendiri, ada baiknya untuk terlebih dahulu menetapkan rencana bisnis untuk diri sendiri dan usaha baru Anda, menurut Kevin Lao, perencana keuangan bersertifikat dan pendiri Imagine Financial Security di St. Augustine, Florida.

Itu berarti menulis dalam bahasa sederhana apa tujuan bisnis Anda, siapa audiens Anda dan apa yang Anda harapkan, katanya.

“Sangat sulit untuk menjadi sukses jika Anda tidak memiliki ‘mengapa’ yang sangat menarik,” kata Lao.

Anda mungkin juga ingin mengidentifikasi beberapa aliran pendapatan potensial untuk diri Anda sendiri, kata Mandi Woodruff-Santos, pakar keuangan pribadi dan produser eksekutif dan pembawa acara podcast Brown Ambition.

Dari sana, Anda juga harus terbuka untuk menerima pekerjaan baru atau aliran pendapatan sesuai keinginan Anda, katanya.  

Setelah Anda memiliki visi tentang langkah Anda selanjutnya sebagai wirausahawan solo, Anda ingin memastikan bahwa Anda memiliki keuangan untuk menopang diri Anda sendiri saat Anda membangun bisnis.

Jumlah pastinya akan tergantung pada toleransi risiko Anda dan seberapa cepat Anda berpikir Anda dapat menghasilkan keuntungan, kata Lao, menambahkan bahwa ketika dia memulai perusahaan keuangannya sendiri, dia memiliki 12 bulan biaya hidup dan tiga bulan biaya bisnis yang dihemat.

Pengeluaran bisnis mencakup hal-hal seperti biaya pendirian entitas seperti perseroan terbatas (LLC) jika perlu, dan membayar peralatan dan layanan seperti perangkat lunak pembukuan atau membeli komputer baru. Anda mungkin juga perlu membeli asuransi kesehatan Anda sendiri dan menyiapkan rencana Anda sendiri untuk tabungan pensiun, manfaat yang biasanya Anda dapatkan melalui pemberi kerja.

Anda ingin mulai membuat pemisahan antara Anda dan bisnis Anda.

Satu hal yang dapat membantu adalah menetapkan tujuan pendapatan untuk diri sendiri yang dapat membantu Anda mempercepat pekerjaan Anda setiap bulan dan memastikan Anda menutupi pengeluaran Anda.

Jika Anda belum cukup siap untuk melakukan lompatan, ada pilihan lain, seperti meluncurkan bisnis Anda sebagai bisnis sampingan dengan harapan dapat membangunnya menjadi sumber pendapatan penuh waktu di kemudian hari.

Saat Anda baru memulai

Ada lebih banyak hal yang perlu dipertimbangkan setelah Anda melakukan lompatan dan solo.

Yang pertama adalah Anda harus tetap teratur dengan keuangan Anda dan jelas tentang apa itu pengeluaran pribadi versus pengeluaran bisnis.

“Anda ingin mulai membuat pemisahan antara Anda dan bisnis Anda,” kata Wilson, menambahkan bahwa cara termudah untuk melakukannya umumnya adalah memiliki rekening bank dan kartu kredit atau debit yang berbeda untuk pengeluaran bisnis Anda.

Tetap teratur akan membantu Anda dengan perencanaan pajak yang tepat, termasuk memaksimalkan pemotongan, tambahnya. Itu karena pemilik usaha kecil biasanya memiliki salah satu tarif pajak efektif tertinggi secara keseluruhan.

“Mengetahui itu, Anda harus merencanakan sebelum tahun berakhir bagaimana Anda dapat meminimalkan kewajiban pajak,” katanya. Ini termasuk mengetahui apa yang harus dihapuskan sebagai pengeluaran bisnis serta kredit dan pengurangan lain yang memenuhi syarat untuk Anda.

Misalnya, orang yang memiliki pekerjaan lepas atau memulai bisnis tahun ini dapat memanfaatkan pengurangan kantor pusat, potongan pajak besar yang hanya tersedia bagi orang yang menjalankan perusahaan mereka sendiri dari rumah.

Untuk memastikan Anda mengatur semuanya dengan benar, masuk akal untuk memiliki beberapa profesional di panggilan cepat. Wilson merekomendasikan memiliki akuntan atau ahli pajak yang dapat membantu Anda mengajukan pajak dengan benar.

Dia juga merekomendasikan memiliki pengacara yang baik, tergantung pada jenis bisnis yang Anda luncurkan.

Selain itu, akan sangat membantu jika Anda memiliki saran dari perencana keuangan yang dapat membantu Anda dengan anggaran dan tujuan keuangan Anda sendiri saat Anda beralih ke kehidupan lepas, kata Woodruff-Santos.

Manfaat kehidupan freelance

Setelah Anda membuat keputusan untuk menjadi pekerja lepas atau meluncurkan bisnis Anda sendiri, jangan lupa untuk memperlakukannya sebagai langkah karir lainnya.

“Saya mengumumkannya seperti orang-orang mengumumkan bahwa mereka bertunangan atau mereka memiliki bayi,” kata Woodruff-Santos, menambahkan bahwa ini dapat membantu menghidupkan bisnis potensial di jaringan Anda saat ini.

Dia juga merekomendasikan untuk tetap berhubungan dengan jaringan pekerja lepas lainnya, pemilik usaha kecil atau pengusaha yang melakukan pekerjaan serupa, untuk memiliki kelompok profesional untuk bersandar.

Ini karena mereka yang memulai bisnis solo tidak mendapatkan keuntungan dari jam kerja kantor atau aspek sosial bawaan lainnya dari bekerja di perusahaan yang lebih besar, dan itu bisa menjadi kesepian.

Dia juga merekomendasikan untuk menetapkan dan berpegang pada batasan profesional untuk diri Anda sendiri, seperti memutuskan berapa banyak waktu Anda akan mengerjakan proyek yang berbeda dan kapan Anda tidak bekerja.

“Kesalahan adalah menciptakan pekerjaan 9-ke-5 yang berbeda dan menjadi terlalu monoton,” katanya. “Saya pikir kesenangan menjadi pekerja lepas adalah Anda dapat mendiversifikasi jadwal Anda.”

Untuk informasi lebih lengkap kunjungi DariBerita.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.