Mengapa Siswa Kami Tidak Bisa Membaca Buku Pelajaran Matematika

Sebagian besar siswa Aljabar I menggunakan buku teks matematika mereka untuk satu tujuan, sumber untuk masalah pekerjaan rumah. Beberapa instruktur matematika meminta siswa mereka untuk membaca buku mereka sebagai bagian dari tugas mereka, kebanyakan tidak! Instruktur tahu siswa menemukan tugas membaca buku teks matematika mereka yang sulit, untuk beberapa yang tidak mungkin. Ada keterampilan membaca matematika khusus yang berbeda dari keterampilan membaca biasa dan kami tidak mengajari siswa kami untuk mengidentifikasi dan menggunakan keterampilan membaca matematika. Tujuan artikel ini ada dua: (1) mengidentifikasi lima perbedaan antara keterampilan membaca matematika dan keterampilan membaca biasa, dan (2) mendiskusikan apa yang harus dilakukan untuk membantu siswa membaca buku teks matematika mereka.

1. Kecepatan membaca: Misalkan Anda sedang membaca novel dan menemukan kata yang tidak Anda mengerti. Apakah Anda mendapatkan kamus Anda, mencari arti kata dan menulis beberapa catatan tentang artinya? Pembaca tidak mengharapkan arti yang tidak diketahui dari satu kata untuk merusak plot novel. Ketika kunci jawaban siswa membaca buku matematika dan menemukan kata kunci yang tidak diketahui, kurangnya pemahaman kata kunci dapat merusak keberhasilan mereka pada masalah di akhir bagian. Bahkan mungkin merusak plot bagian dan mungkin plot seluruh bab! Biasanya seorang pembaca yang mahir juga merupakan pembaca yang fasih. Dalam matematika, pembaca yang cukup juga merupakan pembaca yang disengaja. Anda mungkin harus membaca sebuah bagian beberapa kali. Anda harus mencari arti dari setiap kata kunci menggunakan buku teks matematika.

2. Arahan membaca: Sejak awal pembelajaran, konsep cetak berarah untuk membaca diajarkan dari kiri ke kanan. Saat membaca matematika Anda tidak selalu membaca dari kiri ke kanan, bahkan Anda mungkin harus menahan keinginan untuk membaca dari kiri ke kanan. Pertimbangkan ekspresi matematika: 3 + 2 x 4

Membaca dari kiri ke kanan: 3 + 2 x 4 = 5 x 4 =20

Membaca secara matematis: 3 + 2 x 4 = 3 + 8 = 11

Perhatikan Anda mendapatkan hasil yang sama sekali berbeda ketika Anda membaca dari kiri ke kanan dibandingkan dengan membaca secara matematis. Dalam hal ini Anda, Anda harus menahan keinginan untuk membaca dari kiri ke kanan.

3. Membaca dengan pensil dan kertas: Membaca dengan pensil adalah keterampilan membaca matematika yang sangat penting untuk pemecahan masalah. Keterampilan ini membantu siswa membuat hubungan antara informasi yang diberikan dan apa yang diminta oleh masalah untuk mereka temukan. Banyak masalah kata memiliki informasi tersembunyi, yaitu informasi yang dibutuhkan seseorang untuk memecahkan masalah tetapi tidak diberikan dalam masalah. Seorang siswa perlu membaca dengan pensil dan kertas ketika mencari informasi tersembunyi di buku teks mereka. Membaca dengan pensil dan kertas adalah salah satu keterampilan membaca matematika yang paling penting.

4. Interpretasi Simbol: Karena matematika adalah bahasa simbolik, seseorang harus berhati-hati dalam menafsirkan simbol matematika, makna simbol bergantung pada penempatan simbol. Siswa salah menafsirkan notasi eksponen dan membuat kesalahan matematika umum berulang-ulang. Banyak siswa membuat kesalahan saat memasukkan simbol ke dalam kalkulator, karena mereka tidak membedakan antara simbol pembagian dan simbol batang pecahan. Ketika dihadapkan dengan jawaban yang salah, mereka tidak memiliki keterampilan membaca matematika untuk menemukan dan memperbaiki kesalahan.

5. Belajar mandiri: Seorang siswa harus memiliki keterampilan membaca matematika yang baik untuk menjadi pembelajar matematika yang mandiri. Seiring kemajuan teknologi, ia memainkan peran yang lebih besar dalam pendidikan; semakin banyak siswa yang mengambil kursus matematika online terutama di tingkat perguruan tinggi. Saya yakin Anda perlu menjadi pembelajar mandiri untuk berhasil saat mengikuti kursus online. Untuk menjadi pembelajar mandiri, siswa matematika kita perlu membaca matematika dengan pemahaman. Selain itu, mereka harus dapat menemukan dan menghilangkan kesalahan matematika yang umum.

Jika kita mengharapkan siswa matematika kita untuk meningkatkan keterampilan pemecahan masalah mereka dan menjadi pembelajar mandiri, kurikulum matematika kita membutuhkan penekanan baru. Program pendidikan matematika kami perlu melatih calon guru matematika bagaimana mengajar siswa mereka membaca matematika dengan pemahaman. Mengidentifikasi keterampilan membaca matematika dan bagaimana menerapkan keterampilan tersebut harus menjadi bagian integral dari kurikulum matematika kita.

Beberapa waktu lalu saya mengembangkan dan mengajar kursus pendidikan matematika tentang cara membaca matematika. Baru-baru ini Apple mengembangkan perangkat lunak iBooks Author, minat saya dalam mengajar siswa cara membaca matematika dihidupkan kembali karena potensi untuk menghidupkan kursus ini dengan menggunakan video pengajaran. iBooks Author menyediakan alat untuk menulis buku elektronik interaktif termasuk pelajaran pengajaran dan saya mengambil kesempatan untuk membuat e-book tentang membaca matematika dan pemecahan masalah.

 

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.