Grass Fed Versus Grain Fed Daging Sapi

Dahulu kala, tidak ada yang namanya produk “Organik” atau “Daging Sapi Grass Fed”. Yang ada hanyalah “hasil” dan “daging sapi”. Munculnya pestisida, iradiasi, hormon, dan antibiotik mengubah cara kita mengolah pasokan makanan kita. Mereka juga mengubah kosakata makanan kami. Pemrosesan makanan sekarang sangat umum, sehingga kami merujuk pada makanan dalam keadaan alaminya dengan kata sifat yang memenuhi syarat daripada sebaliknya.

Semua hal lain dianggap sama, kami bertaruh bahwa kebanyakan orang akan memilih untuk makan makanan yang tidak diproses. Tapi yang jelas, tidak semua hal sama. Harga, rasa, ketersediaan, ukuran, warna, dan sejumlah faktor lain dipengaruhi oleh pengolahan makanan. Yang akan kita ulas dalam artikel ini adalah perbedaan antara Grass Fed Beef dan Gras Fed Beef, kelebihan dan kekurangan masing-masing.

Daging sapi yang diberi makan rumput berasal dari ternak yang dibesarkan seluruhnya di rumput, padang rumput, dan hijauan lainnya. Sebelum Perang Dunia II, semua daging sapi diberi makan rumput. Selama enam sampai dua belas bulan pertama kehidupan mereka, semua ternak merumput di padang rumput. Daging sapi yang diberi makan rumput, bagaimanapun, hanya mengacu pada daging sapi dari ternak yang menghabiskan seluruh hidup mereka hanya makan rumput, untuk resep memasak selengkapnya di https://babecook.com.

Daging sapi yang diberi makan biji-bijian berasal dari ternak yang dibesarkan dengan pola makan yang terdiri dari biji-bijian (jagung, kedelai, barley) serta bahan-bahan lainnya. Meskipun sapi yang diberi makan biji-bijian menghabiskan bulan-bulan pertama kehidupan mereka dengan makan rumput, begitu mereka mencapai usia tertentu mereka biasanya dipindahkan dari padang rumput dan “selesai” di tempat pakan di mana pola makan berbasis biji-bijian digunakan.

Daging sapi yang diberi makan rumput memiliki karakteristik yang berbeda dari daging sapi yang diberi makan biji-bijian.

Daging sapi yang diberi makan rumput:

  • lebih ramping
  • tidak memiliki marmer gemuk
  • memiliki kadar Conjugated Linoleic Acid (CLA) yang lebih tinggi
  • memiliki kadar asam lemak Omega-3 yang lebih tinggi (ALA, EPA, DHA)
  • memiliki rasa rumput atau permainan yang berbeda
  • memiliki kadar beta-karoten yang lebih tinggi
  • bisa lebih kenyal, lebih kering dan lebih kuning karena tingkat beta-karoten yang lebih tinggi

Daging sapi yang diberi makan biji-bijian:

  • memiliki lebih banyak lemak internal (marbling)
  • lebih empuk
  • memiliki rasa yang lebih lembut
  • biasanya lebih murah

Daging sapi yang diberi makan rumput sedang “ditemukan kembali” dan semakin populer karena manfaat kesehatan yang dirasakan dari mengonsumsi daging sapi yang diberi makan rumput. Namun, beberapa rap buruk yang diterima daging sapi yang diberi makan biji-bijian akhir-akhir ini lebih banyak berasal dari praktik tempat pemberian pakan daripada dari pemberian makan biji-bijian itu sendiri.

Sapi yang diberi makan biji-bijian biasanya “selesai” di tempat pemberian pakan. Lingkungan ini dapat menjadi tidak sehat karena beberapa faktor seperti kepadatan penduduk dan kondisi yang kotor. Karena itu, antibiotik sering ditambahkan ke pakan ternak, dan antibiotik ini kemudian masuk ke dalam daging.

Namun, tidak semua daging sapi yang diberi makan biji-bijian dibesarkan di tempat pakan yang ramai, atau dengan praktik yang tidak sehat.

Daging sapi yang diberi makan rumput mengandung nutrisi yang berkontribusi dalam berbagai cara untuk kesehatan yang lebih baik: tingkat CLA yang lebih tinggi (membantu menurunkan kolesterol LDL, membantu menurunkan risiko penyakit jantung, diabetes, dan beberapa jenis kanker); Asam lemak omega-3 (membantu mengurangi tekanan darah dan membantu mencegah penyakit kardiovaskular, radang sendi dan depresi); beta-karoten (membantu sistem kekebalan tubuh) dan Vitamin E (membantu mencegah penyakit kardiovaskular dan beberapa jenis kanker), untuk resep masakan daging sapi yang lezat Anda dapat mengunjungi smoke beef.

Karena sebagian besar daging sapi yang dijual hari ini di Amerika Serikat diberi makan dengan biji-bijian, kebanyakan orang akrab dengan metode terbaik untuk memasaknya. Beberapa potongan perlu dimasak rendah dan lambat, beberapa menjadi lebih baik saat dipanggang dengan api yang sangat tinggi. Jadi, pertanyaannya adalah, apakah daging sapi yang diberi makan rumput perlu diperlakukan secara berbeda?

Dalam satu kata, ya.

Karena daging sapi yang diberi makan rumput cenderung memiliki lebih sedikit lemak, perhatian ekstra harus dilakukan untuk tidak mengeringkannya. Beberapa cara untuk melakukannya termasuk mengolesnya dengan minyak zaitun, mengasinkannya, dan menggunakan api sedang. Saat memutar Anda harus menggunakan penjepit, Jika Anda menggunakan garpu, Anda berisiko kehilangan jus. Itu harus dibawa ke suhu kamar sebelum dimasak, tetapi tidak dalam microwave. Dan setelah matang harus didiamkan selama 5-10 menit.

Ingat, daging sapi apa pun yang Anda sukai, yang terpenting adalah membeli daging sapi berkualitas dari sumber yang memiliki reputasi baik.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.