Apple, Fortnite Maker Epic Games di Pengadilan AS Biaya Clash Over App Store

Pembuat Fortnite Epic Games dan Apple bentrok di pengadilan pada hari Senin pada pembukaan uji coba blockbuster di App Store pembuat iPhone dengan implikasi besar bagi dunia teknologi seluler, memperdagangkan duri atas dugaan tindakan monopoli dan apa yang terbaik bagi konsumen.

Pengacara epik Katherine Forrest memulai kasus ini, menuduh Apple mengubah pasar online-nya menjadi “taman bertembok” monopoli yang memikat para pengembang dan pengguna dan kemudian memeras uang dari mereka.

Apple pada dasarnya menanam “bunga di taman bertembok (yang) diubah menjadi perangkap lalat Venus,” kata pengacara itu dalam pernyataan pembukaan di pengadilan federal California, mengklaim raksasa teknologi itu mendapat keuntungan sebanyak 78 persen dari aplikasi, selengkapnya Anda dapat mengunjungi Tukar Pikiran untuk mendapatkan berita terpercya dan akurat.

“Bukti akan menunjukkan dengan jelas bahwa Apple adalah monopoli,” klaimnya.

Pengacara Apple Karen Dunn membalas, memberi tahu hakim bahwa gugatan Epic adalah bagian dari “perang yang memproklamirkan diri melawan biaya platform seluler” yang melanggar hukum dan fakta.

Apple tidak lebih merupakan monopoli daripada pasar grosir yang menjual beragam barang, bersaing dengan toko lain, menurut Dunn, menunjukkan bahwa orang dapat memainkan game Epic di platform termasuk konsol, komputer pribadi, dan smartphone yang dibuat oleh saingan Apple.

“Apple tidak menciptakan ekosistem yang aman dan terintegrasi untuk mencegah orang-orang keluar, tetapi Apple melakukannya sehingga dapat mengundang pengembang masuk – tanpa mengorbankan privasi, keandalan, dan kualitas yang diinginkan konsumen,” kata Dunn.

Jika Epic menang, Dunn berkata, “Hasil bagi konsumen dan pengembang adalah: Keamanan berkurang. Privasi berkurang. Kehandalan berkurang. Kualitas lebih rendah. Pilihan lebih sedikit. Semua hal yang ingin dilindungi oleh undang-undang antitrust.”

Akses ke basis iPhone
Epic, pembuat game “battle royal” populer Fortnite, bertujuan untuk mematahkan cengkeraman pembuat iPhone di App Store-nya.

Kepala eksekutif Epic Tim Sweeney, saksi pertama, mengatakan tindakan Apple memaksa perusahaannya untuk menerima persyaratan yang tidak menguntungkan atau kehilangan basis besar pengguna iPhone.

“Karena Fortnite melampaui skala game penting untuk menyertakan lebih dari satu miliar pengguna iPhone,” kata Sweeney dalam kesaksiannya.

Ditanya mengapa dia menunggu sampai sekarang untuk mengajukan gugatan, dia berkata, “Saya butuh waktu sangat lama untuk menyadari semua dampak negatif dari kebijakan Apple.”

Sidang dilanjutkan pada hari Selasa di depan Hakim Pengadilan Distrik Yvonne Gonzalez Rogers datang dengan Apple merasakan tekanan dari berbagai pembuat aplikasi atas kendali App Store, yang menurut para kritikus mewakili perilaku monopoli.

Kedua perusahaan tersebut memperdebatkan apakah Apple memiliki hak untuk menetapkan aturan dasar, mengontrol sistem pembayaran, dan mengeluarkan aplikasi dari pasarnya yang gagal mematuhinya. Yang juga dipertaruhkan adalah potongan pendapatan Apple dari aplikasi iPhone sebanyak 30 persen.

Sweeney bersaksi bahwa Epic memprovokasi konfrontasi publik dengan Apple dengan menyembunyikan “Hot Fix” di aplikasi Fortnite untuk melewati sistem pembayaran pembuat iPhone yang melanggar kontrak.

“Saya ingin dunia melihat bahwa Apple menjalankan kontrol total atas ketersediaan semua perangkat lunak di iOS,” kata Sweeney.

Model bisnis berisiko
Elemen kunci dari model bisnis Apple dipertaruhkan dalam kasus ini, kata Tejas Narechania, profesor hukum University of California.

“Ini akan memberi tahu kami banyak hal tentang bagaimana kami menyusun industri dan industri teknologi ke depan,” katanya.

“Seberapa erat perusahaan seperti Apple dan Amazon dan Google, seberapa erat mereka dapat mengintegrasikan produk mereka secara vertikal?”

Analis Dan Ives di Wedbush Securities menyebut kasus ini sebagai “pertarungan pengadilan Game of Thrones,” dengan Epic ingin melewati platform aplikasi Apple dan Google “sambil mencoba mendapatkan dukungan dari pengembang / pembuat aplikasi lain dalam ‘gerakan gelombang besar'” melawan Apple.

Namun Ives mengatakan Apple memiliki pertahanan yang kuat.

“Apple telah berhasil mempertahankan parit App Store berkali-kali, dengan kali ini tidak ada bedanya menurut kami,” kata Ives dalam catatan penelitian.

Epic, yang berusaha kembali ke App Store tanpa dipaksa menggunakan skema pembayaran Apple, tidak sendirian dalam kritiknya.

Uni Eropa secara resmi menuduh Apple secara tidak adil menekan pesaing streaming musik berdasarkan keluhan yang diajukan oleh Spotify yang berbasis di Swedia dan lainnya, yang mengklaim grup California menetapkan aturan yang mendukung Apple Music -nya sendiri.

Sebuah Koalisi untuk Keadilan Aplikasi yang baru-baru ini dibentuk, yang mencakup Spotify dan Epic, telah menyerukan Apple untuk membuka pasarnya, mengklaim bahwa komisinya adalah “pajak” bagi para pesaing.

Apple mem-boot Fortnite dari pasar seluler daringnya tahun lalu setelah Epic menghindari pembagian pendapatan dengan pembuat iPhone.

Apple tidak mengizinkan pengguna perangkat populernya untuk mengunduh aplikasi dari mana saja kecuali App Store-nya, dan pengembang harus menggunakan sistem pembayaran Apple, yang mengambil langkahnya.

Karena baris hukum, penggemar Fortnite yang menggunakan iPhone atau perangkat Apple lainnya tidak lagi memiliki akses ke pembaruan game terbaru.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.